Welcome to BibitLengkeng.com

Di sini Anda akan mendapatkan varietas-varietas lengkeng super jos yang baru dan selalu terup date, terbaik dan begitu eksotis. Sehingga tak heran harga kami memang sedikit mahal, namun jelas kami menjamin ketepatan indukkan lengkeng kami yang berasal dari indukkan jawara di lab Thailand sono, bukan perbaikan dari negara lain dan lewat uji coba yang lama.
Yang sebagian besar merupakan seleksi lengkeng-lengkeng TOP introduksi generasi zaman now terbaru yaitu lengkeng-lengkeng generasi 3, seperti andalan saya Lengkeng Kristal 2 yang top markotop!! Dimana dari segi kualitas (daging tebel, kering, manis 22-24 briks, biji kecil.) maupun kuantitas (5 Kg) produksi buahnya begitu dahsyat "bikin geger" dan hampir sempurna untuk sebuah lengkeng yang meninggalkan jauh generasi 1 maupun 2 yang telah mengecewakan kita, seperti: Diamond River, Itoh, Aroma Durian, Kristalin, Puang Ray atau Pingpong. Terima kasih

Smiley face

Sabtu, 17 Maret 2018

MUNCULNYA BIBIT LENGKENG VERNIE SEBAGAI LENGKENG MASA DEPAN

Tidak ada komentar:



Sebetulnya sudah dari dulu bibit lengkeng Vernie digadang-gadang akan jadi mascot perkelengkengan kita.....namun akibat lompatan yang lebih dulu dilakukan lengkeng Kristal 2 maka pamor lengkeng Virnie pun makin lama makin surut. Bahkan bibit lengkeng Vernie tenggelam diantara gegap gempita sambutan atas keberhasilan berturut-turut lengkeng Kristal 2 di mana mana.

Tak aneh bila banyak pihak tak melirik lengkeng yang satu ini. Padahal dompolan lengkeng Vernie tak kalah dari dompolan lengkeng Kristal 2 yang nyampai 5 Kg itu. Apalagi dompolannya sangat rapat seperti buah anggur (Vitis Vinivera), sehingga disebut Virnie.

Yang mengagetkan lagi bijinya begitu kecil (hampir tanpa biji)!!! Sehingga daging buahnya pun begitu tebel banget, kering......dengan rasa manisnya yang manis nyes bak gula. Kerennya!! Diameter buah lengkeng virnie lebih besar. Ini jelas luar biasa.....TERNYATA ada yang bisa mengalahkan kualitas lengkeng Kristal yang saya anggap hampir sempurna itu. Bravo!!!!

Tapi maaf......kami masih perlu waktu 1-2 tahun lagi untuk memonitor apakah produktivitasnya selalu konstan baik kuantitas maupun kualitasnya tiap kali panen! Sabarrrr ya!!!! TONTON VIDEONYA DULU AJA:









Continue Reading...

LENGKENG KRISTAL 2 TAK TERTANDINGI

3 komentar:


Nggak percaya? Tonton segera video hebohnya ini!

Betapa bibit-bibit lengkeng Kristal 2 langsung menyudutkan bibit lengkeng-lengkeng dataran rendah jadul yang sudah mengecewakan kita seperti lengkeng Pinpong, Diamond River, Kristalin, Aroma Durian jauh ke pojok tak berdaya. Bahkan lengkeng Itoh serie terakhir (Itoh serie 8). Produktivitas Lengkeng Kristal 2 memang bikin geleng-geleng kepala, bayangkan aja....kuantitas buah perdompolnya yang bisa mencapai 5 Kg itu bener-bener fantastis! Tak tertandingi. Didukung pula oleh kualitas buahnya yang ngedap2i: rasa manisnya yang pull 24 briks, trus bijinya yang mengecil dengan daging buahnya yang begitu tebeel dan kering. Wuiihh....bikin para pembeli yang langsung makan nikmat buahnya itu nggak mau berhenti2...terus dan terus!!!! Pokoknya laris...laris...lariiiss!!!!



Keputusan yang cepet dan tepat adalah keputusan yang sudah dipertimbangkan atau dibandingkan dengan pilihan yang lain....dan sekarang kita bisa membandingkan dengan lengkeng Itoh seri 8 yang membuat Anda yakin bahwa lengkeng Kristal 2 itu memang bener2 super!!!










Continue Reading...

Rabu, 06 Desember 2017

MITOS MENANAM BIBIT LENGKENG HARUS SEPASANG

Tidak ada komentar:



Pelanggan bibit buah saya Kiki jadi keki banget ketika tetangganya bilang bahwa bibit lengkeng Kristal 2nya nggak akan berbuah karena tidak sepasang. Dia terus menanyakan permasalahnya tersebut ke saya; benarkah?

Bagi saya sebenarnya mengherankan karena di zaman sekarang ini masih saja orang percaya mitos tersebut. Apalagi teknologi pertanian sudah sangat maju pesat, sampai pada teknologi nano segala......sedangkan yang dipermasalahkan Kiki hanyalah masalah pemuliaan tanaman tingkat dasar. Bagaimana mungkin kita masih mempermasalahkan apakah bibit lengkeng yang Anda punya berumah satu (ada bunga jantan dan betina) atau berumah dua (hanya ada bunga jantan atau betina saja)? Yang kayak gini seharusnya sudah jadi tanggung jawab laboratorium pemuliaan tanaman. Jadi di zaman kini jangan coba-coba menanam lengkeng dari biji....urusannya pelik banget. Anda tinggal beli saja bibit lengkeng super dari hasil perbanyakan cangkok, okulasi atau stek bantang dari pembibit yang Anda percaya! Bila Anda tetep ngeyel menanam dari biji ya udah......mitos tersebut ada benarnya. Lo kok? Ya iyalah......karena bila bibit berasal dari biji maka kemungkinan bibit lengkeng Anda 70 % berbunga jantan (berumah dua). Sisanya berbunga betina dan sedikit sekali yang berumah satu. Mengerikan kan? Biar lah pekerjaan rumit ini kita serahkan pada orang lab saja ya!

Yang harus sangat Anda hati-hati sekali adalah pemilihan penjual bibitnya. Apakah indukkan miliknya bener-bener super? Bisakah Anda percaya 100 % padanya. Mungkin Anda belum mengerti maksud saya? Ok, kita ambil contoh 2 kasus berikut ini:

Kasus 1Di Bandungan ada perkebunan lengkeng milik rakyat yang begitu rapi dan modern. Saya terkagum-kagum melihatnya. Tampaknya didanai dengan menggunakan sistem dana CSR dari beberapa perusahaan besar. Namun sistem pengawasan, pemilihan bibit lengkeng dan perawatan tanaman lengkengnya terlihat bebas, tidak ketat. Ini memungkinkan timbulnya masalah di kemudian hari. Soalnya di dekat perkebunan tersebut juga ada perkebunan lengkeng juga, namun dikelola dengan manajemen transparan yang jelas dan ketat.
Benar saja.....tanaman lengkeng tidak berbuah dengan baik. Ini jelas aneh! Tanaman lengkeng lokal seperti lengkeng varietas Batu dan lengkeng varietas Kopyor saja berbuah kok, kenapa lengkeng Bangkok justru nggak berbuah??
Akhirnya perkebunan tersebut disewa oleh seorang investor pekebun lengkeng besar.....diterapkannya sistem donat. Yaitu membuka bagian atas tanaman lengkeng, sehingga bila dilihat dari atas terlihat seperti donat, bolong di tengah. Biar sianr matahari bisa masuk ke dalam.
Sayang.....cara ini pun gagal. Jelas jadi pertanyaan lebih besar....ada apa ini? Sampai lah pada penyelidikan asal bibit.
Dilihat secara fisik yang tampak bibit hasil perbanyakan cangkok. Jadi nggak masalah kan?
Namun saat dilihat bunganya ternyata bunga berumah dua (hanya ada bunga jantannya saja)......jadi Anda tahu kan? Yang bermasalah besar adalah indukkannya. Bisa dipastikan indukkannya berasal dari biji dan bukan dari lab.....
wow PARAHHH!!!


Kasus 2

Melayani pelanggan saya membutuhkan kesabaran yang luar biasa, apalagi mereka kebanyakan berduit. Permintaannya terkadang aneh-aneh. Suatu kali saya diminta tolong untuk membongkar 2 tanaman lengkeng yang sudah besar.....dan menurut penjualnya itu lengkeng New Kristal. Dilihat daunnya memang mirip. Akhirnya pembongkaran berhasil dan setahun kemudian dilakukan perangsangan pembuahan. Tapi gagal total! Ada apa ini?
Akhirnya saya terpaksa melakukan wawancara ulang dengan penjual pohon lengkeng itu lagi:
"Pada waktu bapak beli bibitnya, apakah si penjual bilang itu memang lengkeng New Kristal?"
"Tidak, mas.......mereka waktu itu bilang ini lengkeng NN (No Name)!"
Darrr!!!!! Saya lemes. Rupanya dia ngerti saya terkejut dan dia pun langsung memberi penjelasan:
"Namun lengkeng New Kristal itu kan lengkeng yang dulu bernama lengkeng NN, mas?"
"Bener sih.....namun lengkeng NN kan banyak serienya, ada lengkeng NN 1, lengkeng NN 2 dan seterusnya. Jadi tidak semua NN adalah New Kristal. Hanya lengkeng NN yang sudah dicoba dan berproduksi tinggi dengan kualitas super lah yang berhak memakai nama New Kristal."
Mumet saya, sejak itu saya tidak lagi memakai nama lengkeng New Kristal untuk lengkeng saya, tapi lengkeng KRISTAL 2. Biar jelas dari NN mana dia berasal!


Sekarang paham kan? Menanam bibit lengkeng harus sepasang untuk zaman sekarang itu hanya MITOS. Sebab bibit lengkeng sekarang wajib dari perbanyakan VEGETATIF: cangkok, okulasi, kultur atau stek dan dari indukkan lengkeng yang berumah satu pun HARUS dari uji hasil lab. Itu sama seperti mengkopy tanaman secara cepat dan terjamin. Jadi jelas dijamin 100% ada bunga jantan dan betinanya dalam satu bibit tanaman lengkeng itu kan? Nggak perlu sepasang lagi kan? DASAR nDESO.......wkkkwkkkk.
Continue Reading...

Senin, 18 September 2017

KEAJAIBAN BIBIT LENGKENG KRISTAL 2

1 komentar:
Satu kata yang paling tepat untuk menggambarkan kedahsyatan bibit
lengkeng Kristal 2 ini adalah KEAJAIBAN. Bagaimana tidak? Setelah kita kecewa berat dengan lengkeng-lengkeng "hias" dataran rendah, muncul lah lengkeng top markotop ini yang mampu menghibur dan menghilangkan kekecewaan kita dulu.
Anggaplah itu dulu sebagai bagian sejarah aja, suatu euforia untuk menanam bibit lengkeng di dataran rendah...meski gagal karena nggak enak manisnya tur tipis dagingnya, kita mendapati diri kita sekarang sudah menguasai yang dinamakan budidaya menanam lengkeng modern. Salah satunya adalah sistem pangkasan yang rumit tur jlimet. Dari mulai pangkasan bentuk, pangkasan pemeliharaan sampai pangkasan produksi yang butuh tehnik tinggi untuk aplikasinya. Dimana transfer ilmu dari pakar2 Thailand maupun Taiwan yang dicomot menjadi konsultan waktu itu, menjadikan kita terbiasa dengan pohon-pohon lengkeng Kristal 2 berpostur pendek namun berbuah lebat ting gemrandul.....keren pokoke! Hasilnya pekerjaan panen dan pasca panenpun bukan sesuatu yang merepotkan. Mudah tur menyenangkan....bahkan lucunya....saking menyenangkannya pekerjaan itu bisa dijual alias dijadikan agrowisata yang eksotik.....hehhe. Orang2 sibuk di kota berebutan peran untuk menjadi petani sesaat yang tampaknya sangat experience banget buat mereka. Bandingkan dulu kita mesti membayar mahal tukang panjat untuk memetik buah lengkeng, itu pun harus antri berhari2. Terkadang ketika tukangnya datang....buahnya terlanjur habis dulu dimakan codot...wkkwkkwkk....
Duh nasib2!!! (karo brebes mili kelingan jaman semono).
Continue Reading...

Selasa, 22 Agustus 2017

MEMBUAT KEBUN LENGKENG HARUS YAKIN BIBIT LENGKENGNYA DULU!

1 komentar:

Si Bimbim Slank dalam suatu wawancara tadi pagi bilang:
"Saya slalu menuliskan tujuan hidup saya…dan saya slalu mendapati di akhir waktu hanya sedikit sekali yang tidak tercapai. Itu pun karna masalah waktu aja kok atau kurang spesifik." Bahkan pernah, ketika dia ingin secara pribadi pergi ke Mekkah bareng bersama2 kluarganya dengan perkiraan 15 orang….eh malah 32 orang yang akhirnya diberangkatkan! Keren bangetkan!
Jadi dalam berdoa jangan kuatir lagi dikabulkan atau tidak, Bimbim slank sudah membuktikan InsyaAllah dikabulkan! Tapi justru berharaplah lebih….hehhee
Sedangkan menulis adalah mengikat makna supaya tidak lepas (lupa). Menulis juga seperti memahat membuat Anda bisa merasa seolah2 doa Anda sudah terkabul! Jangan justru menyangsikan trus.....apa ya iya? Apa bener2 bisa to?
Makanya ketika pembahasan saya tentang dahsyatnya Sholawat menjadi kontroversial …saya pun cooling down dulu. Meski berat bagi saya untuk tidak memposting tulisan saya, namun saya harus koreksi diri. Untungnya aja showroom bibit buah saya pindah lokasi…sehingga saya ada aktifitas hampir slama sebulan sibuk banget sampek hitam kulit saya….qiiiqii.
Pagi ini saya pun tiba2 tersadar harus nulis lagi. Ditrima atau tidak itu bukan urusan saya…..saya hanya menyampaikan rahasia yang ketika saya tulis dalam tulisan saya, bukan saja banyak yang memetik manfaatnya….eh saya yang rada males jadi rajin mengamalkannya! Jadi untuk kepentingan pribadi saya juga nulis itu…..mengikat apa yang pernah saya pelajari dan baca....toh ini wall saya.
Lucunya ketika saya menulis sekarang ini, saya jadi tahu apa sih arti sesungguhnya dari cerita saya tentang Sholawat itu…….yaitu berharap LEBIH. Bila jadi tukang tahu atau tukang becak sekalipun jadilah tukang tahu atau tukang becak yang lebih…..dan itu berarti Anda jadi juragan dari tukang tahu atau tukang becak itu kan? Hehhe…paham blum???
Begitu pula ketika kita ingin menjadi pekebun lengkeng.....harus berharap lebih, bukan cuma pekebun lengkeng semata. Bisa menjadi pionir di lingkungan setempat sehingga para tetangga juga ikut menanam lengkeng. Kelak akan sangat mudah untuk pemasaran buah lengkengnya bila panenan dalam jumlah besar dan diatur secara periodik. Nah, soal bibit lengkengnya Anda bisa jadi pemasok bagi mereka, karena Anda lah yang tahu dimana bisa membeli bibit-bibit lengkeng yang super dan terjamin!
Saya juga jadi pengen lebih ketika lihat postingan sohib saya mas Kuswara Abi Dhaffa berjalan di atas air laut……saya pingin LEBIH yaitu berdiri di atas air kolam…dan berhasil!!! Wkkkwkkkkk…..
(Sayang nya gambar diambil di sore hari sehingga terlihat redup…..rekayasanya kurang mantap….hehhhe)
Ngomong2 berjalan di atas air……tentu banyak yang inget crita waktu kita ngaji saat kecil dulu. Crita yang punya banyak versi dan diulang2 yang menanamkam KEYAKINAN dalam diri kita. Crita tentang keragu2an pak Ustad desa yang bertanya betulkah sedahsyat itu Sholawat??
Jadi saya pun sebenarnya sudah nggak kaget kok kalo kemudian ada yang ragu2 dengan cerita saya tentang sholawat.
Smoga nggak ada yang tersinggung…..ini penggambaran bagaimana seorang ustad sekalipun bisa ragu2 dengan apa yang diajarkannya ketika melihat kedahsyatan yang luar biasa yang ditunjukkan oleh amalan Sholawat.
Begini critanya:
Pada suatu hari……hehhhee (ditulis berdasarkan crita aslinya, bok!)
Tampak lah seorang santri yang kebingungan, terlihat dari cara jalannya yang mondar-mandir di pondok pesantren kayak nggak bertujuan....…sambil melihat banjir di luar pondok.
Melihat hal tersebut, pak Ustadpun menghampiri dan bertanya:
“Ada apa?”
“Saya bingung, pak. Tadi pagi saya dapat kabar nenek saya sakit keras….dan ingin bertemu saya…yang dianggap cucu kesayangannya. Sekarang ini juga saya mau berangkat menjenguknya, namun hujan dari tadi membuat banjir yang begitu besar di luar sana. Bagaimana mungkin saya bisa berjalan sedangkan arus air sdemikian deras?”
Perlu diketahui…..pondok pesantren ini terletak di sebuah tempat yang dipisahkan dari desa dengan sebuah sungai kecil….namun tak dapat dilalui bila banjir seperti ini.
Pak Ustad berpikir sebentar dan berkata:
“Sholat lah dulu dan amalkan sholawat ini”
Pak Ustad pun menyebutkan sholawat andalannya dan berharap ada pemecahan dari masalah ini. Misalkan saja dengan surutnya banjir tersebut.
Begitu urgent....
Begitu yakin sang santri akan anjuran sang Ustad....maka dilaksanakan segera anjuran ustad langsung sketika!
Kira2 2 jam kemudian sang santri pun menghadap lagi ke pak Ustad,
“Sabar lah, nak. Banjir masih belum surut juga!” ujar pak Ustad memelas
“Maaf, pak Ustad. Saya sudah pulang dari menjenguk nenek…terima kasih atas sholawatnya”
“Allahu Akbar!!! Masak iya??…..bagaimana kamu menyebrangi sungainya?”
“InsyaAllah pak Ustad…saya seperti berjalan di atas air saja saat menyebranginya….bolak balik. Entah lah, waktu itu pikiran saya fokus hanya tertuju pada keinginanan saya bertemu nenek dan rasa syukur kemudian”
“Hah? Opo iyo?”
DEERRRR!!!!
Keraguan yang mengerikan!
Bagaimana mungkin pak Ustad yang mengajarkan, pak Ustad yang menjadi ragu2 akan apa yang diajarkannya?
Pak Ustad pun trus pingin membuktikannya sendiri langsung!…..
Mengamalkan Sholawat dengan penuh tanya dan seakan ingin membuktikan atau tantangan ke MAHAan Sang Khalik…..
benarkah orang bisa berjalan di atas banjir dan tak terhanyut??
pertanyaan yang meragukan
Keraguan yang MEMBAHAYAKAN!!!
Dan benar saja,
cerita ini pun diakhiri kejadian yang sangat tragis:
Pak Ustad HANYUT!!!
Ya Allah....
Kami terdiam sedih banget, melongo...
Kami anak2 waktu itu sempat bertanya2 dalam hati bagaimana nasib pak Ustad selanjutnya? Namun tak ada lanjutannya. Crita itu mengajarkan pada kami betapa MENGERIKANNYA keraguan yang ada di dalam hati kita….tentunya keraguan akan kuasaNYA.
Jadi kalo akhir2 ini ada orang seradikal Frans Donald yang mencaci maki Islam dengan sangat tidak hormat, jangan marah dulu. Jangan mengaitkan dengan agamanya. Lihatlah bio profil pribadinya….pasti lah dia orang yang ragu2 dengan keyakinannya sendiri. Dan betulkan? Betapa sangat berbahayanya menjadi orang peragu seperti itu….berbahaya untuk dirinya maupun orang banyak.
Apalagi kalo mau jadi PEKEBUN BUAH LENGKENG, para pensiunan mesti yakin. Jangan karna kegagalan2 kecil di awal sudah membuat mutung! Namanya juga baru belajar. Lihat lah trus gambaran besar di blue print yang sudah dibuat. Pantengin trus itungan BEPnya. Dan yang sangat penting.....YAKIN LAH bahwa bibit Lengkeng Anda bener-bener super dan terjamin seperti bibit lengkeng Kristal 2. Karena keajaiban2 akan mengikuti kita bila kita YAKIN berhasil. Dompolan buah yang bergelayutan menjadi bayangan akhir kita. Lihat lah dompolan buah lengkeng di foto saya.....apa sampeyan nggak pingin?? Permintaan nggak terbatas untuk buah lengkeng Kristal 2 ini.

YAKINLAH!!!
Kalo mau melakukan hal tak mungkin….….periksa diri dulu…..masih adakah keraguan di hati Anda ketika mengamalkan Sholawat!
Seperti sang santri: bukan BERJALAN DI ATAS AIR yang dipikirkan, tapi fokus lah pada tujuan atas kesenangan bertemu nenek.
Fokuslah
bila perlu TULISLAH tujuan Anda supaya lebih fokus lagi!
NB: Saya pernah merasakan keajaiban sholawat sesungguhnya....menempuh perjalanan panjang dari satu kota ke kota lain dalam waktu yang sangat singkat (rasanya melebihi berjalan di atas air sangking cepatnya....hehhee) hanya karna saya fokus pada dokumen penting yang tertinggal. Namun sepanjang jalan tak berhenti2nya saya melantunkan sholawat Nariyah. Saya sampek tertegun lama ketika sampai di tempat, dan dokumen masih ada....Alhamdulillah ya Allah.
Continue Reading...

Selasa, 04 Juli 2017

RONTOKNYA HARGA BIBIT LENGKENG PINGPONG BIJI KECIL

2 komentar:






Terus terang lengkeng Pingponglah yang pertama membuat jagad perkelengkengan kita gaduh. Adalah tangan dingin seorang marketer seperti pak Isto dari Prambanan yang mampu membuat mata kita semua terbelalak...ternyata lengkeng bisa tumbuh dan berbuah di dataran rendah. Dan kebetulan lengkeng Pingpong Vietnam pak Isto yang didapat langsung dari saudaranya pak Budi di Pasadena, Semarang itu......memang genjah dan berbuah dengan ukuran besar. Meski asalnya dari biji sekalipun. Jadi saat itu kita masih dalam tahap GUMUN alias heran....bagaimana mungkin lengkeng bisa berbuah di dataran rendah. Ini jelas sebuah keajaiban! Baru lah kemudian muncul bermacam2 lengkeng generasi 1 lainnya seperti lengkeng Diamond River, Kristalin, Aroma Durian dan lain-lainnya.

Sayangnya ketika bibit-bibit lengkeng Pingpong para pembeli mulai besar dan berbuah....semua terkejut dengan buahnya yang ternyata berbiji besar jugak. Sehingga tak aneh daging buah yang dihasilkannya begitu tipis dan berair, manisnya juga nggak seberapa. Kok kualitasnya lebih jelek dari lengkeng lokal alias lengkeng generasi purbakala ya? Pasti ada yang salah?

Tersebutlah pak Nonot atau pak Prakoso Heryono dari Demak yang selalu pingin menghadirkan lengkeng-lengkeng terbaru dari Thailand akibat kekecewaan seperti di atas. Beliau pun langsung berburu bibit-bibit lengkeng di kandangnya di Thailand sono....bila perlu langsung ke lab tempat persilangan lengkeng-lengkeng terbaru berlangsung.

Saya sendiri pernah mendengarkan langsung dari mulut beliau bagaimana serunya petualangan beliau dalam berburu bibit-bibit lengkeng terbaru tersebut. Dengan segala cara beliau mengusahakan bibit-bibit itu bisa masuk ke Indonesia dan bisa dikembangkan secara luas di negara kita. Supaya ketergantungan kita pada import lengkeng Bangkok bisa berkurang.

Ternyata yang memasukkan bibit-bibit lengkeng terbaru dari Thailand bukan cuma pak Nonot.....ada beberapa importir yang juga melakukannya. Bahkan seorang ahli lengkeng dari Bangkok yang tinggal di Indonesia pun jadi rujukan dan sumber bibit-bibit lengkeng Bangkok tergres oleh para kolektor lengkeng!

Maka nggak aneh kalau kemudian muncul lengkeng-lengkeng yang merupakan lengkeng perbaikan dari lengkeng generasi pertama tadi. Seperti lengkeng Puang rai merupakan perbaikan dari lengkeng Diamond River yang gampang patah dahannya, atau lengkeng Pingpong biji kecil (lengkeng Pingpong Bangkok) yang merupakan perbaikan dari lengkeng Pingpong Vietnam di atas. Ini sedikit menghibur kita sebentar......maka lengkeng Pingpong biji kecil pun bibitnya diproduksi secara besar-besaran.

Sekali lagi...dengan berlalunya waktu, kita dikejutkan lagi oleh ketidakmampuan lengkeng-lengkeng baru tersebut untuk menunjukkan diri bahwa mereka lebih baik dari lengkeng-lengkeng yang terdahulu masuk ke Indonesia. Lengkeng Pingpong biji kecil pun tak kalah parahnya.....tidak seperti yang digembar gemborkan sebelumnya. Meski bijinya kecil bila dirawat dengan baik....namun bila tidak dirawat....bijinya pun membesar juga. Manisnya mulai naik beberapa briks.....tapi produksinya kok malah memble....payah! Bila begitu, banyak yang bilang hanya cocok untuk tabulampot saja.

Harga bibit lengkeng Pingpong Biji kecil pun langsung rontok tak terkendali....seiring dengan rontoknya harga bibit-bibit lengkeng generasi ke 1 lainnya. Apalagi kemudian muncul lengkeng-lengkeng super yang termasuk dalam deretan lengkeng generasi 3 seperti lengkeng Kristal 2, lengkeng KingLong, lengkeng Puang Pet Ban Pio, dan lain-lainnya yang semuanya dari lab di Thailand (karena Thailand lah yang konsen terhadap perkembangan lengkeng). Makin terjun bebas harganya.

Jadi maaf....kalau ada yang mau pesan ribuan bibit-bibit lengkeng Kristal 2 dan tiba-tiba dibatalkan......jelas saya nggak sakit hati karena belum deal kok! Namun yang saya sayangkan adalah bagaimana mungkin lengkeng sesuper Kristal 2 diganti dengan lengkeng-lengkeng generasi jadul seperti lengkeng Pingpong Biji kecil tersebut. Parahnya lagi sebagian diganti lengkeng Aroma Durian yang harganya lebih murah meriah. Bagaimana mungkin ini terjadi? Apakah karena kebodohan atau ketidaktahuan atas sejarah lengkeng masuk ke negara kita? Di sini saja lengkeng-lengkeng jadul tersebut sudah mulai DITEBANGI pohon lengkengnya....eh di sana malah mau nanam bibit lengkengnya.....bener-bener MIRIS....duh kasihan sekaliKAN?!


Continue Reading...

Senin, 03 Juli 2017

BIBIT LENGKENG KRISTAL 2 ITU TERBENTUK HAMPIR TANPA PANGKASAN

3 komentar:


LEBARAN TANPA HP
Kemarin HP saya singkirkan, meski pesan2 dah numpuk nggak kehitung. Makanya maapin juga.....untuk teman2 yang kirim slamat lebaran...kmungkinan baru nanti malam saya balas...hehhhe. Lo bayangkan aja, sejak saya memulai bisnis on line ini beberapa tahun lalu....rasanya hari2 diisi deringan HP trus. Bahkan saat bersama istri....ngopi lho.....sempat2nya berdering......wkkkwkkk
Kasian saya ya???
Hanya saja hobi nulis nggak bisa berhenti....terpaksa gantinya bawa laptop kemana2. Lebaran pun bersanding laptop. Baru nyadar berat juga ya?
Namun deringan itu dah resiko sebenarnya....justru kalo HP saya nggak berdering saya biasanya sedih....alamat nggak ada order nich?? hehhhe....
HP itu sesuatu yang praktis...multi fungsi. Tapi kalo kemana2 ngikutin rasanya bosen jugak, istri saya aja nggak sampai segitunya....xiiixii
Kemarin saya lihat seorang bapak membelikan 3 putrinya 2 HP, tentu saja putrinya yang paling kecil yang nggak dibelikan.....akibatnya mereka nggak bisa pulang dari konter HP tersebut. Si kecil nangis guling2 di lantai.....hhhhaahha.
Kasihan si bapak...duitnya tak ada lagi! Saya dekati mereka......saya ijin ambil kedua HP dan saya kasihkan semuanya langsung pada si kecil.......si kecil langsung terdiam. Kasus selesai!
HP sekarang menjadi masalah baru. Menjadi bahan rebutan di mana2. Tidak cuma orang tua....anak2 sudah mulai dominan memakainya untuk game. Kalo jaman saya dulu ibu2 seneng lihat anak2nya tidur siang.....sehingga tidak mengganggu mereka masak. Eh, sekarang mereka tidak sedikit pun takut lihat anak2 mereka kecanduan game. Pokoknya mereka tenang, nggak berulah. Yang lihat justru takut....begitu cueknya mereka meski kita ada di samping mereka. Jawaban mereka pun asal2an kalo ditanya.....duh miris tenan!!
Nah, khusus untuk HP camera bagi saya terasa begitu penting untuk mengabdikan peristiwa2 penting yang tak boleh terlewatkan. Seperti foto ini.....waktu itu sedang panen lengkeng Kristal 2. Tak terpikirkan sedikitpun untuk mengabadikannya. Baru ketika sudah beberapa pangkasan dompolan lengkeng....saya langsung sadar dan menghentikan kegiatan tersebut. Meski sudah tak selebat sebelumnya, tapi lihat lah masih tampak buahnya yang banyak kan?

Yang luar biasanya lagi, berkat HP camera saya jadi tahu setiap saat perkembangan bibit lengkeng saya....dan melihat kenyataan bahwa bibit lengkeng super Kristal 2 ini hampir tidak memerlukan pangkasan untuk pembentukan pohonnya. Begitu ngirit biaya kan? Beda jauh dengan lengkeng-lengkeng generasi sebelumnya. Tanpa pangkasan...bentuk pohon lengkengnya jadi nggak karuan. Bahkan lengkeng Itoh sampai tidak keluar bunganya meski sudah dirangsang....kalau sudah begini diperlukan pangkas berat di bagian atasnya atau dibolongin sehingga bila dilihat dari atas (mungkin naik helikopter) seperti kue donat.

HP camera buat saya seperti alat monitor...motret sana poto sini trus pada pertumbuhan bibit lengkeng saya. Sehingga kalo foto sya bagus2 ya karna itu. Saya memiliki puluhan ribu stock foto. Terkadang bila saya lupa memindahkan ke komputer.....HP saya pun jeboll!!!
Entah lah sudah berapa banyak HP yang saya habiskan, kebanyakan karena error.....sebab saya paling males kalo menghapus data dan pesan2 yang ada di HP.....padahal selain foto2 bibit lengkeng tadi ada jugak ratusan pesan masuk tiap hari....HP saya pun akibatnya nggak kuat....nggak mampu....akhirnya mati deh! Rasanya nangis kehilangan banyak data.....trus carinya kemana lagi??
HP...HP......bikin pusing aja!!
Yang paling sebel adalah bahwa kenyataan HP itu benda kesayangan kita yang rawan banget hilang atau dicuri orang. Entah karena kita yang memang lenger, lupa naroh....atau mereka yang begitu pintar ngambilnya.
Takuutnya kita itu data2 disalah gunakan.....
Apalagi kalau ada yang lapor istri....
Wkkkwkkkkk
GAWAT!!!
#SAVEHPKITA
Continue Reading...