Showroom: Jl. Patimura (belakang Alfamart Mapagan), Ungaran - Semarang Telp.: 085 22 694 74 34

Selasa, 09 Mei 2017

MEMERANGI PEDAGANG BIBIT LENGKENG YANG BRUTAL (APALAH ARTI SEBUAH NAMA BIBIT LENGKENG?)




Kemarin pagi saya kedatangan seorang pembeli bibit lengkeng di showroom saya, seorang wanita yang begitu cerewet banget dalam menawar harga. Hampir saja saya nggak sabar melayaninya, untung dia beli bibit lengkengnya banyak betul....hehhee.....karena selalu saja dia membandingkan harga bibit lengkeng saya dengan harga milik pedagang bibit lengkeng keliling. Bahkan sedikit mencela bibit lengkeng saya...yang ini lah, yang itu lah...
Bagi saya itu harga saya....dimana kualitas dan keasliannya merupakan jaminan saya. Akhirnya, berbekal pengetahuan saya yang luas akan sejarah lengkeng masuk ke Indonesia dalam 3 generasi, transaksi pun terjadi dan dia bener-bener yakin dengan harga saya yang memang harusnya segitu....

Lucunya sebelum pulang dia masih sempat memberi tausiah nasehat bahwa kelak di akhirat.....kebanyakan penghuninya adalah para pedagang. Begitu banyak pedagang yang tak tahu apa yang dia jual. Akibatnya yang terjadi adalah kebohongan karena kebodohannya.
Untungnya saya sabar. Soal orang memberi nasehat saya selalu memandang dia utusan Tuhan, siapa pun itu. Dan ini bukan sebuah kebetulan. Saya diajari untuk menaruh hormat padanya sejak kecil. Dan saya sadar betul bahwa menjadi pedagang memang punya resiko yang besar masuk neraka, saya ngeri kalo membayangkan itu. Ngeriiii sekali!
Meski sebenarnya saya agak tersenyum dalam hati juga sich, karena justru banyak hadist nabi yang mengatakan bahwa di neraka kelak penghuninya sebagian besar adalah wanita....hehhee

Kengerian saya pada para pedagang yang BRUTAL memang sudah lama saya bahas pada beberapa tulisan saya di blog saya yang lain:
Bagaimana beraninya pedagang krupuk dan gorengan mencampur plastik ke dalam minyak gorengnya?
Bagaimana teganya pedagang daging glondongan dari Boyolali yang memasukkan air sebanyak-banyaknya ke sapi mereka sebelum disembelih, hingga mata sapi mereka terbelalak?
Bagaimana pedagang ikan mengawetkan ikan dengan zat kimia berbahaya seperti formalin, termasuk tukang bakso, chiki dan tahu ikut2an?
Bagaimana pedagang buah duku mencampur duku Palembang yang asli dan lokal?
dan bagaimana-bagaimana yang lain yang membuat bulu kuduk kita benar2 berdiri. Bagimana mungkin Anda memilih profesi pedagang hanya untuk membunuh secara perlahan manusia lain? Dimana nurani Anda bila itu terjadi pad keluarga kita sendiri? Betapa teganya sampeyan? Tidak kah kita takut dosa?? Sayang, memperkaya diri sendiri dengan jalan kotor, mending ke laut aje...

Saya sekali lagi sadar harus hati2 dengan profesi saya ini. Bagaimana pun hasil penjualan saya akan dimakan anak dan istri saya. Sehingga nasehat wanita pembeli saya di atas menohok saya....itu bukan kebetulan. Itu peringatan agar saya hati2. Dan itu bukan kebetulan kalau KETIDAKTAHUAN karena KEBODOHAN memang MERAJALELA di penjualan bibit lengkeng ini.
Banyak sekali teman atau pembeli saya yang melaporkan bagaimana foto awal saya yang fenomenal, yang sedang bersanding dengan pohon lengkeng Kristal 2 yang sedang berbuah lebat itu dibawa para pedagang keliling ke seluruh Indonesia. Di pinggiran Lamongan, di Kendal, di lapangan Manahan Solo, di jam gadang Padang, di alun-alun Jogja, bahkan sampai ke Manokwari segala. Saya pribadi jelas bangga banget!!
Namun saya MIRIS sekali....ternyata mereka tidak tahu itu lengkeng apa? Bahkan yang luar biasa mirisnya adalah apa yang mereka jual tidak semuanya bibit lengkeng Kristal 2.....ya Allah ampuni aku!! Terkadang saya sampai merenung, mungkinkah saya terlibat dalam penipuan akibat kebodohan ini (karena saya ada di foto tersebut)?
SEMOGA TIDAK!

Bibit lengkeng memang unik. Tidak seperti berdagang bibit buah yang lain. Sejarah masuknya lengkeng pun panjang dan berliku, namun KABUR. Saya sendiri sadar sejak awal, untuk mengatasi kebodohan saya atas kekaburan sejarah lengkeng...mesti berguru pada beberapa senior maestro lengkeng. Eh sampai sekarang saya merasa masih diselimuti rahasia-rahasia yang disembunyikan! Entah lah...ada apa ini?
Lain dengan berdagang bibit durian misalnya....di situ kita punya banyak sekali varietas durian lokal yang bisa mendukung.....sehingga sulit sekali orang menipu. Di bibit lengkeng....kita tidak punya varietas lokal yang top markotop, karena lengkeng memang bukan berasal dari negara kita. Sehingga mudah orang awam ditipu! Supaya jadi referensi agar tidak mudah ditipu, makanya yuk kita lhat pembagian lengkeng dalam beberapa generasi menurut sejarah masuknya yang diikuti dengan kualitas perbaikannya atau keunikannya. Yuk kita lihat, bibit-bibit lengkeng apa saja yang masuk ke masing2 generasi:

1. GENERASI PURBAKALA (LENGKENG LOKAL): di sini ada lengkeng yang sudah lama sekali masuk ke Indonesia....sehingga sampek dinamakan lengkeng lokal....varitasnya juga varietas rendah, belum ada perbaikan. Jelas ini lengkeng berasal langsung dari asalnya di Myanmar sono yang menyebar di sekitar Jawa Tengah dan Jawa Timur. Umumnya dibagi 2 kualitas, lengkeng Batu dan Kopyor.
Ada pula jenis-jenis lokal liar yang banyak ditemukan di Kalimantan Timur dengan nama buku, ihaw, medaru, kakus, atau mata kucing (Euphoria malesianus).
2. GENERASI 1 (LENGKENG DATARAN RENDAH): generasi awal masuknya lengkeng dataran rendah ke Indonesia. Diawali lengkeng Diamond River (dari Thailand) di Kalimantan dan lengkeng Pinpong (dari Vietnam) di Jawa Tengah yang langsung meledak karena ini lengkeng mutan yang bisa berbuah di dataran rendah. Jelas ini sudah ada perbaikan. Namun karena kualitasnya masih jelek, semua orang jadi kecewa berat dan tak lagi menanam. Dimana daging buahnya yang tipis dengan bijinya yang besar menjadi ciri khas generasi ini. Meski kemudian ada lengkeng-lengkeng perbaikan selanjutnya seperti Kristalin, Puang Rai (perbaikan Diamond River), Satu Jari, Aroma Durian, Itoh daun pendek, dll.

3. GENERASI 2 (LENGKENG PERLAKUAN): generasi lanjutan ini ditandai dengan perlunya perlakuan dengan pemberian pupuk perangsang lengkeng supaya lengkeng berbuah. Meski sebetulnya di generasi 1 sudah ada lengkeng perlakuan seperti lengkeng Itoh daun pendek namun kualitasnya yang buruk kurang menarik minat. Nah, di generasi 2 ini juga ditandai dengan masuknya lengkeng-lengkeng dari Malaysia seperti lengkeng Beikui (BQ) dan lengkeng WF26 (ingat2 hanya 2 lengkeng unggul ini yang dari Malaysia), lengkeng-lengkeng dari China seperti lengkeng Kaisar dan lengkeng Tana Tong. Sedangkan dari Thailand masuk lagi lengkeng Itoh daun panjang (Itoh serie 8), lengkeng Kristal 1, lengkeng Pinpong daun kecil dan lengkeng Puang Tong. Dagingnya yang mulai tebel disertai bijinya yang mengecil, ditambah rasa manis yang legit membuat orang kita melirik dan mulai tertarik menanam lagi. Apalagi berat dompolann lengkengnya juga mulai tembus 3 Kg. Sayangnya daging buahnya masih basah saat dimakan, sehingga menetes dan merepotkan orang yang memakannya!

4. GENERASI 3: generasi ini membuat hasilnya kita jauh meninggalkan buah-buah lengkeng-lengkeng impor dari Bangkok sekalipun. Seperti lengkeng Kristal 2 dan lengkeng King Long hampir sempurna untuk sebuah lengkeng. Meski asal kedua lengkeng top tersebut tetap dari Thailand....bukan dari negara lain. Pak Budi Darmawan sebagai pemilik lengkeng King Long sesumbar bahwa beliau sudah memakan lengkeng dari seluruh dunia dan lengkeng King Long adalah yang terbaik di dunia!!! Woww...
Memang tidak bisa disangkal, selain kering daging buahnya yang bisa menutup kelemahan generasi 2, berat perdompol lengkeng Kristal 2 misalnya juga bisa nyampek 5 Kg. Ini betul2 fantastis!!!
Sedangkan King Long diameter buahnya bisa sampek 3 cm, bayangkan...keren kan? Trus prosentase pucuk yang muncul buah juga paling tinggi dipegang King Long......kalo berbuah sampek daunnya tertutup buah..ckkckkkckkk...memang no 1 di dunia deh. Kita perlu bangga untuk itu.
Meski jangan lupa bahwa lengkeng generasi 3 tetep hasil lab di Bangkok sana...hehhhee
Yang mengagetkan saya adalah munculnya lagi lengkeng-lengkeng dataran rendah.....yang maaf lebih disebabkan keunikannya daripada kualitasnya. Majalah Trubus memasukkkan lengkeng Matalada karena hampir tanpa biji dan lengkeng Ruby Longan karena warna uniknya yang merah!


Nah, jelaskan sekarang.....semoga jangan karena alasan ketidak tahuan, kita masih berlagak pilon menipu pembeli bibit lengkeng kita. Atau memang pembelinya yang berharap dapat HARGA MURAH rela ditipu...wkkwkkkwkkk
Mungkin Anda mengira saya guyon....ini cerita kenyataan. Seorang Dokter Anak terkenal dari Jawa Barat bersama istrinya khusus datang ke saya mau beli lengkeng Kristal 2. Namun saya dapet info dari sopirnya kalo istri pak dokter sudah deal dengan pedagang bibit lengkeng di rumahnya. Saya nanya ke sopir, soalnya mereka berdua berdebat terus di depan saya. Akhirnya mereka masih belum bisa memutuskan, transaksi untuk sementara ditunda. Tapi pak Dokter ngotot tetep pesan 100 bibit lengkeng Kristal 2 ke saya. Besoknya saya dapat sms dari istrinya bahwa order dibatalkan karena mereka mendapat bibit lengkeng yang lebih bagus dan lebih murah dari bibit lengkeng saya.
"Lo, bibit lengkeng apa bu?" telpon saya kemudian. Penasaran saya.....
"Bibit lengkeng Itoh, mas!" jawabnya bangga.
Woalahhh lemes saya....hehhee

Terus terang tulisan ini adalah bentuk KEMIRISAN dan KEPRIHATINAN saya atas kebrutalan para pedagang bibit lengkeng. Mereka tahu banyak celah yang bisa dilakuakan untuk bisa menipu calon pembeli. Apalagi pedagang bibit on line lebih brutal, makanya saya tidak menggunakan nama lengkeng New Kristal namun lebih memilih nama lengkeng Kristal 2. Dimana orang tidak lagi sembarangan ngomong bahwa lengkeng Kristal itu berasal dari semua lengkeng No Name (NN) padahal NN ada beberapa serie. Angka 2 memperjelas darimana serie itu berasal. Tidak asal....
Bahkan ketika orang mengatakan New Kristal sama dengan King Long saya masih maklum, karena kemiripannya dan sepertinya lengkeng King Long hanya lah mutan dari lengkeng New Kristal seperti halnya kasus jambu air Black Diamond dan Black King Kong.
Namun ketika para penjual bibit on line mulai menyamakan dengan lengkeng Puang Thong yang jlas2 beda, trus menyamakan juga dengan Puang Pet Ban Pio, lengkeng Itoh serie 8, mulai lah saya gemes namun masih menahan diri.....saya takut dikira iri atas kelarisan bibit lengkeng mereka!
Namun ketika mereka menyamakan lengkeng Kristal 2 dengan Wusan yang jlas2 dari Tiongkok.....saya jlas JENGKEL dan marah!!!
Brutal sekali mereka. Mereka makin leluasa akibat sikap DIAM kita.
Maka saya takut dosa bila terus diam gini...semoga lewat tulisan ini para calon pembeli bibit lengkeng tidak lagi bisa dibodohi begitu saja. Jangan membeli lengkeng dari generasi-generasi yang sudah lewat.
Dan lewat tulisan ini saya juga meminta teman pedagang bibit lengkeng untuk sadar bahwa originalitas bibit lengkeng adalah kejujuran yang merupakan landasan kepercayaan kita dalam berdagang. Jangan karena calon pembeli atau kontraktor minta bibit lengkeng murah, terus kita pilihkan bibit lengkeng yang sudah KADALUARSA! Kasihan men!!!!

Moga2 peringatan tausiah ibu pembeli saya di atas jadi renungan kita semua!!!! Aaamiin....








Share this article :

0 ulasan:

Posting Komentar