Showroom: Jl. Patimura (belakang Alfamart Mapagan), Ungaran - Semarang Telp.: 085 22 694 74 34

Selasa, 04 Juli 2017

RONTOKNYA HARGA BIBIT LENGKENG PINGPONG BIJI KECIL








Terus terang lengkeng Pingponglah yang pertama membuat jagad perkelengkengan kita gaduh. Adalah tangan dingin seorang marketer seperti pak Isto dari Prambanan yang mampu membuat mata kita semua terbelalak...ternyata lengkeng bisa tumbuh dan berbuah di dataran rendah. Dan kebetulan lengkeng Pingpong Vietnam pak Isto yang didapat langsung dari saudaranya pak Budi di Pasadena, Semarang itu......memang genjah dan berbuah dengan ukuran besar. Meski asalnya dari biji sekalipun. Jadi saat itu kita masih dalam tahap GUMUN alias heran....bagaimana mungkin lengkeng bisa berbuah di dataran rendah. Ini jelas sebuah keajaiban! Baru lah kemudian muncul bermacam2 lengkeng generasi 1 lainnya seperti lengkeng Diamond River, Kristalin, Aroma Durian dan lain-lainnya.

Sayangnya ketika bibit-bibit lengkeng Pingpong para pembeli mulai besar dan berbuah....semua terkejut dengan buahnya yang ternyata berbiji besar jugak. Sehingga tak aneh daging buah yang dihasilkannya begitu tipis dan berair, manisnya juga nggak seberapa. Kok kualitasnya lebih jelek dari lengkeng lokal alias lengkeng generasi purbakala ya? Pasti ada yang salah?

Tersebutlah pak Nonot atau pak Prakoso Heryono dari Demak yang selalu pingin menghadirkan lengkeng-lengkeng terbaru dari Thailand akibat kekecewaan seperti di atas. Beliau pun langsung berburu bibit-bibit lengkeng di kandangnya di Thailand sono....bila perlu langsung ke lab tempat persilangan lengkeng-lengkeng terbaru berlangsung.

Saya sendiri pernah mendengarkan langsung dari mulut beliau bagaimana serunya petualangan beliau dalam berburu bibit-bibit lengkeng terbaru tersebut. Dengan segala cara beliau mengusahakan bibit-bibit itu bisa masuk ke Indonesia dan bisa dikembangkan secara luas di negara kita. Supaya ketergantungan kita pada import lengkeng Bangkok bisa berkurang.

Ternyata yang memasukkan bibit-bibit lengkeng terbaru dari Thailand bukan cuma pak Nonot.....ada beberapa importir yang juga melakukannya. Bahkan seorang ahli lengkeng dari Bangkok yang tinggal di Indonesia pun jadi rujukan dan sumber bibit-bibit lengkeng Bangkok tergres oleh para kolektor lengkeng!

Maka nggak aneh kalau kemudian muncul lengkeng-lengkeng yang merupakan lengkeng perbaikan dari lengkeng generasi pertama tadi. Seperti lengkeng Puang rai merupakan perbaikan dari lengkeng Diamond River yang gampang patah dahannya, atau lengkeng Pingpong biji kecil (lengkeng Pingpong Bangkok) yang merupakan perbaikan dari lengkeng Pingpong Vietnam di atas. Ini sedikit menghibur kita sebentar......maka lengkeng Pingpong biji kecil pun bibitnya diproduksi secara besar-besaran.

Sekali lagi...dengan berlalunya waktu, kita dikejutkan lagi oleh ketidakmampuan lengkeng-lengkeng baru tersebut untuk menunjukkan diri bahwa mereka lebih baik dari lengkeng-lengkeng yang terdahulu masuk ke Indonesia. Lengkeng Pingpong biji kecil pun tak kalah parahnya.....tidak seperti yang digembar gemborkan sebelumnya. Meski bijinya kecil bila dirawat dengan baik....namun bila tidak dirawat....bijinya pun membesar juga. Manisnya mulai naik beberapa briks.....tapi produksinya kok malah memble....payah! Bila begitu, banyak yang bilang hanya cocok untuk tabulampot saja.

Harga bibit lengkeng Pingpong Biji kecil pun langsung rontok tak terkendali....seiring dengan rontoknya harga bibit-bibit lengkeng generasi ke 1 lainnya. Apalagi kemudian muncul lengkeng-lengkeng super yang termasuk dalam deretan lengkeng generasi 3 seperti lengkeng Kristal 2, lengkeng KingLong, lengkeng Puang Pet Ban Pio, dan lain-lainnya yang semuanya dari lab di Thailand (karena Thailand lah yang konsen terhadap perkembangan lengkeng). Makin terjun bebas harganya.

Jadi maaf....kalau ada yang mau pesan ribuan bibit-bibit lengkeng Kristal 2 dan tiba-tiba dibatalkan......jelas saya nggak sakit hati karena belum deal kok! Namun yang saya sayangkan adalah bagaimana mungkin lengkeng sesuper Kristal 2 diganti dengan lengkeng-lengkeng generasi jadul seperti lengkeng Pingpong Biji kecil tersebut. Parahnya lagi sebagian diganti lengkeng Aroma Durian yang harganya lebih murah meriah. Bagaimana mungkin ini terjadi? Apakah karena kebodohan atau ketidaktahuan atas sejarah lengkeng masuk ke negara kita? Di sini saja lengkeng-lengkeng jadul tersebut sudah mulai DITEBANGI pohon lengkengnya....eh di sana malah mau nanam bibit lengkengnya.....bener-bener MIRIS....duh kasihan sekaliKAN?!


Share this article :

1 ulasan:

  1. Didataran rendah 50 dpl bisa gak ditanam untuk skala produksi lengkeng kristal ni mas??,

    BalasHapus